Reportase Sanggar Kedirian 25 Januari 2019

Di tempat yang sama dengan rutinan malam Sabtu Legi yang lalu, di gedung GNI, hari Jumat, 25 Januari 2019, pukul 21.03, sinau bareng dimulai dengan nderes Al-Quran oleh Mas Fajar. Tak hanya tetesan kalam ilahi, tetesan gerimis tipis pun ikut serta menyambut para jamaah di malam itu. Kanjeng Kustik juga tak ingin kalah. Mas Andri, vokalis Kanjeng Kustik, sedikit memberi sambutan kepada jamaah yang mulai berdatangan kemudian langsung disaut petikan gitar akustik dan gesekan biola membawakan lagu Lubang di Hati dari Letto.

Malam yang semakin dingin membuat teman-teman jamaah membutuhkan kehangatan. Seduhan kopi dan teh menemani perkenalan dari para jamaah yang baru pertama kali hadir di rutinan. Tak menunggu waktu lama, melihat menggebu-gebunya para jamaah yang sudah ingin sinau, Mas Habib selaku moderator langsung mempersilakan teman-teman jamaah yang ingin urun rembug.

Kesempatan inipun tak disia-siakan oleh Mas Tri. Dia mengungkapkan bahwa nanting tulus bisa dicontohkan pada zaman dahulu ketika zaman penjajahan. Ada nilai-nilai ketulusan ketika para pejuang berperang melawan penindasan. Berbeda dengan zaman sekarang, orang mengaku berjuang padahal tindakannya malah sebaliknya. Contohnya dalam hal politik. Dahulu, seorang pemimpin ialah orang yang paling tulus. Pemimpin ialah orang yang paling tidak butuh pencitraan. Sekarang pencitraan dimana-mana. Minim ketulusan bahkan bisa dikatakan tidak ada.”

Di sisi yang berbeda, Mas Andri juga ikut urun,” Jika ingin presisi, maka buatlah jarak”. Dalam nanting memang dibutuhkan jarak. Terlalu dekat dengan yang ditanting malah akan mempersulit nanting. Urun rembug dari jamaah tak terbendung, silih berganti hingga iringan musik Kanjeng Kustikpun juga ikut meramaikan jalannya sinau bareng.

Tibalah Pak Bus seperti biasa memberikan pagar keilmuan dalam sinau bareng ini. Seraya memberikan shodaqoh senyum kepada para jamaah, beliau mengungkapkan, “Orang Jawa itu setiap tindakannya dilakukan dengan cara alus. Alon-alon seng penting kelakon merupakan ciri-cirinya. Tindakan dilakukan dengan hati-hati agar tak mengurangi niat ketulusan.

Ketika seseorang melakukan sesuatu, ada niat atau krenteg untuk melakukan. Tulus muncul karena krenteg yang kuat. Setiap melakukan apapun diusahakan dengan sungguh-sungguh. Cari efek sepositif mungkin. Niat itu untuk nanting ketulusan kita. Terkadang niatnya baik tapi ketika sudah dijalankan bisa jadi tujuannya berbeda dengan niat awal. Maka tugas akal dan hati ialah berulang-ulang nanting kembali niatnya.”

Sinau bareng kian malam kian terasa geregetnya. Suasana diskusi semakin gayeng hingga teman-teman jamaah tak sadar bahwa sinau bareng tak bisa lama-lama berlangsung. Sebelum diakhiri dengan sholawat dan doa, Pak Bus sedikit memberikan closing statement tentang nanting tulus, “Jika tak ada nanting, maka ketulusan tidak pernah kita dapatkan. Nanting itu ranahnya jasmani dan ruhani. Sedangkang tulus itu ranahnya adalah ruhani.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *