Review Tema Sanggar Kedirian 16 Desember 2016

Sampah, orang Jawa memberi istilah wuh berarti sebuah kerendahan. Kependekan dari huwuh (dibaca uwuh). Bila diberi kombinasi mempunyai makna kembali ke diri: “E” wuh, serba bingung, apakah telah sesuai dengan ajaran atau belum; “pake” wuh, merasa tidak pas dengan sikap yang kita tentukan; “ra” wuh, masalah yang disikapi dengan baik dan tidak menyinggung perasaan; ewuh aya, merasa serba salah. Serta kombinasi kata atau kalimat lain yang bermakna agar selalu menunjukkan sikap baik dan berhati-hati terhadap segala sesuatu yang menyangkut diri kita dengan makhluk lain atau terhadap lingkungan.

Sampah mempunyai makna di kehidupan. Adanya sampah menunjukkan kalau kita tidak hidup sendiri. Sampah roti karena kita berhubungan dengan pabrik. Sampah kacang karena kita berhubungan dengan kebun (teringat lirik lagu “Dondong opo Salak” yang berbunyi, “Kacang karo roti, adi diparingi”).

Keranjang dalam bahasa Jawa disebut kranjang yaitu alat transportasi berbasis otot untuk memindah atau menyimpan barang sementara waktu. Bila ditulis tersusun atas tiga huruf ( ka-na-ja, 5-2-13). Ka berarti potensi diri, na: dasar, ja: keinginan selalu menang.

Keranjang dibuat dari anyaman bambu (deling) berlubang besar bermakna di setiap sesuatu jika ingin mempunyai arti dalam kehidupan, maka harus memperhatikan sisi positif dan sisi negatifnya. Misal kata tatune arang kranjang menunjukkan betapa pandainya menyimpan sebuah kesedihan, memperhalus kalimat yang mengerikan menjadi kalimat yang sejuk. Dalam sebuah peperangan apabila seseorang telah mengalami luka parah terkena senjata biasanya sudah tidak bisa lagi diharapkan kembali sehat dan normal, maka memilih kalimat “tatune arang kranjang” untuk memperhalus agar teman dan keluarganya tidak panik. Bahwa manusia kebanyakan mempunyai watak ingin selalu berada di atas rata-rata sekalipun hidupnya bersandar dengan orang lain, maka sifat ini harus dilepaskan karena potensinya dapat dibaca orang banyak.

Keranjang sampah merupakan gambaran bagaimana kita bersikap seperti bumi. Dalam ilmu Hasta Brata dijelaskan bahwa bumi tidak membeda-bedakan makhluk yang berada di permukaan dan di dalam tubuhnya. Semua diterima dengan tulus karena mereka mempunyai hak bertempat padanya.

Seorang yang berjiwa keranjang sampah selalu melihat potensi yang dimiliki oleh saudaranya, mencari kelebihan diantara kekurangan yang tampak, didaur ulang agar dapat dimanfaatkan dengan lebih baik. Keranjang sampah menggambarkan kerendahan hati, menjauhi sikap gegabah dalam memutuskan tindakan, jangan terburu membuang sesuatu, agar tidak timbul penyesalan. Pecut diseblakna, wis bacut dikapakna ?

____________________________

*Selama Ramadhan, rublik Piwedar sanggarkedirian.com akan me- review tema rutinan Sanggar Kedirian yang telah lampau. Rublik ini diasuh oleh Kang Bustanul ‘Arifin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *